Minggu, 01 Januari 2012

Bahasa dan Script Arab

Bahasa Arab termasuk dalam kelompok script abjad Semit di mana terutama konsonan yang diwakili secara tertulis, sedangkan tanda vokal (menggunakan diacritics) adalah opsional. Alfabet awal-yang dikenal manusia adalah Semit Utara, yang dikembangkan sekitar tahun 1700 SM di Palestina dan Suriah. Ini terdiri dari 22 huruf konsonan.

huruf-arabBahasa Arab, Ibrani, dan huruf Fenisia didasarkan pada model ini. Kemudian, sekitar 1000 SM, huruf Fenisia itu sendiri digunakan sebagai model oleh orang Yunani, yang menambahkan huruf untuk vokal. Yunani pada gilirannya menjadi model untuk Etruscan (c. 800 SM), dari mana datang huruf dari alfabet Romawi kuno, dan akhirnya semua alfabetBarat.

Script Utara Arab, yang akhirnya menang dan menjadi tulisan Arab Al-Quran, yang paling substansial dan berhubungan langsung ke script Nabatian, yang berasal dari naskah bahasa Aram. Aramik Lama, bahasa Yesus dan para Rasul, berasal dari 2 milenium SM, dan beberapa dialek yang diucapkan masih oleh kelompok-kelompok kecil di Timur Tengah.

Tulisan Arab masih sama dengan bahasa Aram nama-nama huruf alfabet (Alef, Jeem, Dal, Zai, Sheen, dll); representasi grafis yang sama untuk huruf fonetis yang sama (Sad dan Dad, Ta dan Tha, dll); koneksi surat dalam kata yang sama dan beberapa bentuk setiap huruf tergantung pada lokasi di kata, kecuali untuk surat-surat yang tidak dapat terhubung ke surat-surat yang datang sesudah mereka (Alef, Dal / Dthal, Raa / Zai, Waw).

Huruf Arab berisi 18 bentuk huruf, dengan menambahkan satu, dua, atau tiga titik untuk huruf fonetik mirip dengan karakteristik total 28 huruf adalah diperoleh. Ini mengandung tiga vokal panjang, sementara diacritics dapat ditambahkan untuk menunjukkan vokal pendek.

huruf-arab
Dengan penyebaran Islam, huruf Arab diadaptasi oleh beberapa negara non-Arab untuk penulisan bahasa mereka sendiri. Dalam surat Iran Arab digunakan untuk menulis Persia, dengan penambahan empat huruf untuk mewakili fonetik yang tidak ada dalam bahasa Arab: p, ch, zh, dan g.


Turki Utsmani menggunakan huruf Arab hingga tahun 1929 dan menambahkan masih surat lain. Alfabet ini juga digunakan untuk menulis bahasa Turki lainnya dan dialek, seperti Kazakhstan, Uzbekistan, dll Beberapa bahasa lain digunakan huruf Arab pada satu waktu atau yang lain, termasuk bahasa Urdu, Melayu, Swahili, Hausa, Aljazair Suku, dan lain-lain.

Dari contoh sederhana dan primitif awal abad 5 dan 6, huruf Arab berkembang pesat setelah munculnya Islam di abad ke-7 menjadi bentuk seni yang indah. Dua utama keluarga gaya kaligrafi adalah gaya kering, umumnya disebut Kufic, dan gaya kursif yang lembut, yang meliputi Naskhi, Thuluth, Nastaliq dan banyak lainnya.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes